Ciri-ciri Motherboard Rusak

Ciri-ciri Motherboard Rusak Pada Laptop & Komputer – Komputer memiliki banyak perangkat komponen yang mendukungnya dan semua perangkat ini terhubung ke motherboard.

Motherboard atau disebut juga mainboard adalah komponen utama dalam komputer. Semua perangkat komputer sangat tergantung pada motherboard sehingga jika motherboard rusak maka kinerja perangkat lain akan terganggu.

Apalagi jika komputer kita menyimpan data penting yang sangat berharga dan ternyata motherboard kita rusak, data yang terdapat dalam Hard Disk Drive tidak akan bisa dibuka lagi.

Kita tidak dapat membuka atau bahkan mengakses data tetapi kecuali Hard Disk Drive dihapus dari motherboard dan kemudian kita hubungkan ke komputer lain maka masih ada harapan bahwa data dapat dibaca lagi.

Tetapi untuk menghubungkannya tidak semudah yang kita butuhkan konektor / perantara dapat SATA-to-USB berguna sehingga data dapat dibaca.

Apa Itu Motherboard

ciri Motherboard Rusak

Motherboard adalah papan sirkuit dalam bentuk pcb yang memiliki berbagai komponen elektronik yang saling berhubungan di mana ia bekerja untuk mengatur hal-hal teknis di sekitar BIOS, Chipset, RAM , data grafis VGA, Prosesor & kartu tambahan (PCI, ISA).

Motherboard merupakan komponen utama dari PC, karena pada motherboard itulah semua komponen PC akan disatukan. Bentuk motherboard seperti papan sirkuit elektronik.

Motherboard berfungsi untuk menghubungkan semua komponen komputer.

Motherboard membawa tugas menghubungkan kode bahasa antar perangkat keras sehingga dapat disinergikan ke dalam aktivitas kerja perangkat komputer.

Ciri-ciri Motherboard yang Rusak

Bagi Anda yang khawatir dengan kinerja perangkat sehingga agak aneh atau memiliki firasat motherboard rusak.

Di sini kami akan menjelaskan ciri-ciri motherboard atau mainboard yang rusak sehingga Anda tidak perlu khawatir dan kebingungan. Simak saja penjelasannya berikut ini.

1. Tampilan Layar Mengalami Stuck di Boot Screen

Boot Screen

Jika laptop Anda memiliki layar boot maka yang terjadi adalah layar komputer hitam dan kosong maka kursor berkedip di sudut kiri di bagian atas layar komputer dan biasanya terjadi garis bawah.

Layar boot jenis ini biasanya terjadi karena kesalahan BIOS yang mengalami boot loader pada sistem operasi crash.

Atau bisa juga kesalahan saat memuat sistem operasi tetapi kemungkinan hard disk drive Anda bisa crash juga ini memang sulit ditebak .

Namun, jika layar boot disebabkan oleh kesalahan di atas, kerusakan biasanya tidak berlangsung terlalu lama.

Dan untuk tidak membingungkan pengguna, pesan kesalahan akan muncul memberi tahu Anda di mana kerusakan itu. Setiap jendela memiliki konten pesan yang berbeda.

Tetapi semuanya menunjukkan kesalahan karena apa, misalnya untuk Anda pengguna Windows 7, 8, 8.1, atau sekarang Windows 10, pesan kesalahannya adalah BOOTMGR tidak ada.

Bagi Anda yang mungkin masih menggunakan Windows XP, pesan yang akan muncul adalah NTLDR tidak ada.

Jika pesan kesalahan dan semua gejala kerusakan di atas telah terjadi pada komputer Anda maka periksa hard disk drive dan juga memori maka sistem operasi juga harus diperiksa.

Jika semuanya dalam kondisi baik maka langkah selanjutnya yang perlu Anda periksa adalah chipset pada motherboard karena Kerusakan pada chipset juga memicu layar boot.

Mengapa jika chipset yang rusak dapat menyebabkan layar macet atau boot?

ini karena ketika chipset rusak interkoneksi yang ada antara komponen pada motherboard akan gagal.

Dan tidak hanya itu proses membaca pada chipset yang terjadi dalam hubungan antar perangkat keras akan mengalami hambatan.

Jika chipset benar-benar rusak, maka layar tidak hanya macet tetapi memiliki Black Screen of Death.

Ketika tidak dapat memasuki desktop atau bahkan BIOS, periksa slot memori atau soket prosesor

Prosesor adalah otak utama komputer dan seperti yang kita tahu jika prosesor rusak maka kinerja komputer akan otomatis terganggu.

Komputer akan mati sepenuhnya dan bahkan tidak dapat digunakan sama sekali untuk mengakses apa pun tidak bisa bahkan BIOS tidak dapat diproses.

Coba periksa prosesor Anda jika ternyata prosesor baik-baik saja, tetapi layar hitam mungkin soket prosesor pada motherboard Anda rusak.

Di atas adalah penjelasan tentang prosesor, sekarang kami akan membahas tentang slot memori. Di slot memori ada RAM yang digunakan untuk memproses data antrian.

Slot memori sangat berpengaruh pada komputer jika komputer hang atau layarnya hitam dan bahkan tidak bisa masuk ke BIOS atau sistem operasi.

Slot memori pada motherboard mungkin rusak, jadi jika layar komputer benar-benar mati, pastikan untuk memeriksa soket prosesor dan slot memori rusak. atau tidak.

2. Ketika komputer Berbunyi beep … beep … beep

Sebenarnya jika komputer Anda memiliki masalah seperti beep beep beep maka itu semua diatur oleh sistem BIOS.

Yang membuat masalahnya adalah jika komputer beep beep beep adalah pertanda bahwa BIOS tidak dapat melanjutkan pemrosesan ke sistem operasi yang terletak di hard disk drive.

Ini adalah pemicu mengapa jika beep beep beep tidak dapat membuka komputer.

Untuk faktor-faktor yang menyebabkan BIOS mengalami masalah, ada juga sejumlah faktor termasuk korsleting, kepanasan (komputer terlalu panas).

Bisa jadi karena penggunaan yang berkepanjangan itu bisa juga karena sebab lain, dan akhirnya karena kegagalan saat Anda memperbarui BIOS.

Untuk membentuk BIOS itu sendiri sebenarnya dalam bentuk chip dan bagian dari chipset, di beberapa motherboard chip dapat diganti dan dapat dilepas.

Tetapi sebagian besar motherboard adalah sistem penanaman sehingga tidak sembarangan chip BIOS dapat ditarik keluar dan diganti begitu saja.

Periksa perangkat lunak dan konektor yang terhubung

Ketika komputer Anda mengeluarkan bunyi bip, faktor-faktor yang dapat menyebabkan masalah ini tidak hanya ada di BIOS.

Ketika salah satu keyboard komputer kami rusak seperti mengetik secara tiba-tiba, itu juga dapat menyebabkan suara peringatan di komputer.

Tapi Anda jangan menatap jika komputer sudah berdering, keyboard pasti tidak benar, periksa juga konektor yang menghubungkan keyboard ke motherboard rusak atau tidak.

Atau mengunci konektor (klip pengunci) bermasalah atau tidak, karena jika konektor atau klip pengunci bermasalah, ini juga akan menyebabkan komputer mengeluarkan bunyi bip.

Padahal pada kenyataannya klip pengunci cenderung rusak karena biasanya ketika membuka klip komputer banyak orang melakukannya secara acak, sehingga menyebabkan kunci konektor rusak.

Tetapi jika kunci konektor benar-benar rusak itu tidak akan mempengaruhi konektor hanya kabel keyboard tidak dapat dikunci dengan benar.

Jika konektor Anda rusak, tentu saja komputer akan berbunyi beep beep dan keyboard tidak akan terbaca sama sekali. Jika ini telah terjadi maka hal yang bisa dilakukan adalah mengganti keyboard dengan yang baru.

Tetapi jika konektor dan klip baik-baik saja, yang mungkin terjadi adalah hubungan pendek pada konektor, konektor yang perlu diganti tidak perlu.

3. Komputer Menjadi Sulit Dihidupkan

Faktor umum yang menyebabkan komputer menjadi sulit untuk dinyalakan sebenarnya adalah kondisi tidur atau bisa juga disebut hibernasi pada komputer terlalu lama.

Tetapi bisa juga ada masalah dengan motherboard, terutama hard disk drive atau RAM.

Tetapi jika ternyata RAM dan Hard Disk Drive dalam kondisi baik maka cukup periksa bagian yang berfungsi untuk memberikan daya listrik ke komputer yaitu IC Power atau Power Regulator.

Karena secara otomatis jika koneksi antara sumber listrik dan komputer rusak bagaimana komputer ingin menyala kan?

4. Komputer Sering Tidak Menanggapi

Slot memori pada motherboard komputer terdiri dari 2 hingga 6 slot. Dan biasanya slot memori terhubung langsung ke RAM.

RAM yang rusak juga dapat menyebabkan masalah komputer tetapi jika ternyata memori baik-baik saja tetapi masih mengalami masalah seperti tidak merespons.

Maka slot memori Anda biasanya rusak atau faktor lain juga dapat mempengaruhinya seperti memori yang ternyata kotor atau memori lama. jadi memeriksa memori dan slot memori benar-benar perlu dilakukan.

Periksa Port Kabel Data (SATA / IDE) pada motherboard

Secara umum, jika komputer Anda mengalami tidak merespons atau yang biasa kita sebut hang.

Penyebab umumnya adalah bahwa sistem operasi yang telah digunakan tidak disetel untuk waktu yang lama dan belum dipertahankan sehingga kinerja sistem operasi tidak optimal dan laptop menjadi tidak merespons.

Tidak hanya sistem operasi yang menyebabkan tidak merespons, hard disk drive yang sudah jarang digunakan dan sudah lama, terutama yang sudah jarang dirawat sehingga menjadi kesalahan, defrag, dll.

Ini juga bisa menjadi salah satu faktor mengapa komputer menjadi sering tidak merespons.

Selain dua faktor di atas, bisa juga kabel yang menghubungkan hard disk drive ke motherboard rusak atau memiliki masalah yang mengakibatkan pemrosesan antrian data mengalami masalah.

Tetapi jika semua faktor di atas telah diperiksa dan ternyata dalam kondisi baik maka yang dapat menjadi pemicu untuk komputer yang tidak merespons adalah port SATA / IDE.

Silakan periksa port jika dikonfirmasi bahwa sistem operasi masih baik, hard disk drive tidak rusak, dan kabel baik-baik saja. Tetapi memeriksa port SATA / IDE juga tergantung pada hard disk drive yang Anda gunakan.

5. Komputer Sering Tiba-tiba Mati

Pada motherboard ada benda yang disebut cooling pad yang tujuannya adalah untuk mendinginkan motherboard saat sedang bekerja.

Tapi itu berbeda ketika motherboard Anda ternyata rusak, dan deteksi suhu pada motherboard tidak dapat dideteksi.

Colling pad akan bekerja dengan ceroboh dan tidak teratur tidak dapat menyesuaikan kinerja motherboard.

Jika hal di atas telah terjadi, tidak hanya motherboard rusak, tetapi perangkat yang terhubung ke motherboard juga dapat rusak, misalnya, terlalu panas (suhunya terlalu panas).

Namun, untuk mendeteksi bagian motherboard mana yang rusak, perlu memeriksanya lebih lanjut karena biasanya komponen terkecil yang mengalami masalah.

Namun jika komponen pada motherboard berada dalam kondisi baik maka bisa jadi masalah dengan cooling pad.

6. Komputer Benar-benar Mati

Jika komputer Anda mengalami masalah seperti berikut ini, maka periksa dulu apakah catu daya dalam kondisi baik dan berfungsi sebagaimana mestinya atau tidak. sepele tapi ini penting untuk diperiksa.

Jika kedua faktor di atas ternyata masih baik-baik saja tanpa masalah maka kemungkinan motherboard yang Anda gunakan telah rusak.

Jadi langkah terakhir adalah Anda harus mengganti motherboard atau lebih baik memeriksa penyebab kerusakan yang juga bukan masalah.

Penutup

Demikianlah artikel kami tentang Ciri-ciri Motherboard Rusak pada Laptop & Komputer, semoga dapat bermanfaat dan membantu anda dalam memahami ciri-ciri motherboard rusak.

Terima kasih telah membaca artikel kami dan sampai jumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga: